Langsung ke konten utama

Di Akhir Tiap Eskalasi Palestina vs Israel, Siapa yang Menang?

Putaran terakhir pertempuran di Palestina mungkin telah berakhir dengan gencatan senjata pada 21 Mei, tetapi akar konflik tetap belum terselesaikan.

Akar ini, jika dibiarkan, hanya akan menghasilkan lebih banyak eskalasi dan lebih banyak korban.

Struktur proyek Zionis tetap tidak berubah. Ini adalah proyek yang sejak awal didasarkan pada pencabutan dan pembersihan etnis penduduk asli di Palestina, pencurian tanah dan sumber daya, penghapusan identitas Palestina, diskriminasi, kontrol total atas kehidupan rakyat Palestina, dan penolakan hak-hak dasar Palestina.

Selama proyeknya sama, satu-satunya perbedaan antara eskalasi militer putaran pendek dan apa yang disebut periode tenang adalah tingkat agresi yang berbeda-beda. Selama eskalasi militer, Israel membunuh warga Palestina. Selama masa tenang, Israel mencuri tanah Palestina.

Di bawah kedua skenario tersebut, sistem penindasan Israel mempermalukan warga Palestina, mengendalikan hidup mereka, mencabut akar mereka, dan mendiskriminasi mereka.

Tapi eskalasi Mei juga menunjukkan tekad rakyat Palestina dan ketabahan mereka terhadap upaya Zionis untuk menggantikan mereka, menghapus identitas mereka, dan menghancurkan moral mereka.

Satu pertanyaan yang muncul setelah eskalasi terakhir, seperti yang terjadi setelah setiap eskalasi, adalah, siapa yang menang?

Sebelum menjawab, perlu diperhatikan bahwa kriteria kemenangan bagi bangsa terjajah berbeda dengan kriteria kekuasaan kolonial.

Ini seharusnya cukup jelas, tetapi tetap layak untuk dijelaskan. Sepanjang sejarah, kekuatan kolonial telah menikmati keunggulan militer, dukungan politik internasional, dan sumber daya ekonomi yang berlimpah. Keunggulan-keunggulan inilah yang memungkinkan kekuatan kolonial untuk menyerang negara lain. Sebuah keseimbangan kekuasaan, pada kenyataannya, akan menghalangi kolonialisme.

Akibatnya, korban jiwa dan harta benda orang-orang terjajah juga lebih besar. Mereka menanggung beban karena ketidakseimbangan kekuatan.

Akibatnya, penting untuk menentukan kriteria untuk mengukur seperti apa kemenangan atau kekalahan dalam kasus ini tanpa perbandingan yang membuat kesalahan dengan menyamakan sisi.

Tujuan strategis dari proyek Zionis sejak awal adalah pembentukan negara yang aman bagi orang-orang Yahudi dari seluruh dunia. Untuk membenarkan tujuan ini secara moral, proyek Zionis menggambarkan Palestina sebagai tanah tanpa rakyat.

Ia telah menggunakan berbagai macam tindakan untuk menghapus identitas dan kehadiran Palestina dari tanah, dari pembantaian langsung dan pengusiran paksa hingga penghancuran desa dan pengenaan tindakan mencekik untuk melemahkan kemampuan Palestina untuk bertahan hidup. Di Yerusalem, hingga hari ini, proyek Zionis terus mencegah bahkan pengibaran bendera Palestina.

Sejalan dengan upaya untuk menghapus kehadiran Palestina, proyek Zionis juga mengarahkan upayanya untuk membuat citra Israel sebagai tempat yang alami, aman, maju dan ramah investor – negara normal. Ini menjelaskan perayaan berlebihan Israel atas setiap normalisasi hubungan dengan negara mana pun, bahkan jika itu negara kecil.

Terhadap upaya ini, bagaimana rakyat Palestina melawan?

Orang-orang Palestina menang pertama-tama hanya dengan mempertahankan kehadiran mereka. Identitas Palestina adalah antitesis dari proyek kolonial Zionis. Keberadaan nama Palestina dan bangsa Palestina merupakan pengingat yang terus-menerus bahwa Israel adalah negara kolonial yang menggantikan Palestina dan keberadaannya menyebabkan penderitaan jutaan orang pribumi.

Proyek Zionis tentu berharap agar warga Palestina mengalami nasib yang sama seperti penduduk pribumi Amerika Utara dan Australia. Ini tidak terjadi. Israel sekarang harus menghadapi tantangan ketidakstabilan yang konstan.

Orang-orang Palestina tidak hanya mempertahankan keberadaan mereka, tetapi juga mengubah realitas penderitaan dan penaklukan yang dilakukan oleh proyek Zionis menjadi keadaan perlawanan. 

Tanpa disadari, Israel telah membantu mempertahankan semangat perlawanan ini. Penghinaan di pos pemeriksaan militer Israel, pencurian tanah yang terus berlanjut, Yudaisasi lingkungan Palestina, dan sistem apartheid adalah pengingat terus-menerus bahwa kenyataannya tidak dapat disesuaikan, bahwa hubungan dengan Israel adalah hubungan antara korban dan aggressor, antara pemilik sah dan pencuri. []