Langsung ke konten utama

Sirkus Politik Pergantian Perdana Menteri Israel


Dengan terpilihnya Perdana Menteri baru Israel, Naftali Bennett yang menggulingkan Benyamin Netanyahu dengan selisih satu suara, apakah sirkus politik pergantian kekuasaan di Israel akan segera berakhir? 


"Saya belum akan memercayainya, karena dua alasan terkait," demikian kata Jurnalis Investigasi Middle East Monitor, Asa Winstanley.

Menurut Winstanley, sejak 2019, ada tidak kurang dari empat pemilihan umum di Israel, yang kesemuanya tidak meyakinkan. Hal ini antara lain karena sistem Pemilu Israel yang menggunakan sistem perwakilan proporsional.

Serangkaian partai yang berbeda bersaing untuk mendapatkan pengaruh, di seluruh spektrum kehidupan politik Israel: dari kanan ke kanan-keras, ke kanan-jauh dan ultra-kanan.

Semua adalah partai rasis, dan semua sepakat pada satu prinsip utama: mempertahankan dominasi Zionisme, yang berarti terus menegakkan supremasi Yahudi di tanah Palestina.

Bahkan partai-partai Zionis Israel yang disebut "sentris" dan diduga "sayap kiri" secara terbuka rasis. Semua mendukung prinsip dan praktik "negara Yahudi", di negara yang secara historis tidak pernah secara eksklusif Yahudi.

Akan tetapi karena serangkaian permusuhan dan persaingan pribadi yang rumit dan membosankan dengan mantan Perdana Menteri Israel Benyamin Netanyahu, sejumlah besar politisi dari partai sayap kanan di parlemen Israel – mitra koalisi sebelumnya, menteri, dan bahkan mantan rekannya di partai Likud– semuanya berselisih dengannya karena satu alasan politik kecil atau lainnya.

Semuanya masih mendukung kebijakan rasis Netanyahu yang anti-Palestina.

Akan tetapi setelah empat pemilihan yang tidak meyakinkan, Israel sekarang akhirnya tampaknya di ambang membawa seorang Perdana Menteri. Pemerintah baru yang diusulkan akan terdiri dari koalisi partai sayap kanan, sayap kanan, dan "tengah". Ini diatur untuk dipimpin oleh Naftali Bennett rasis sayap kanan, yang secara terbuka membanggakan tentang berapa banyak orang Arab yang telah dia bunuh. (Baca: PM Baru Israel Naftali Bennett, Siapa Dia?)

Namun, seperti yang Wisntanley katakan, alasan yang menurutnya terlalu dini untuk menghapus Netanyahu ada dua.

Pertama, dadu terakhir belum dilemparkan. Parlemen Israel, Knesset, akan memberikan suara pada pemerintah koalisi baru yang diusulkan yang dipimpin oleh Bennett pada hari Minggu. Masih belum terlambat bagi Netanyahu –seorang penyintas politik jangka panjang– untuk mengeluarkan beberapa trik.

Dia masih bisa melepaskan satu politisi dari koalisi baru yang rapuh, yang hanya diperlukan untuk mencekik pemerintah baru bahkan sebelum lahir. Jika itu terjadi, hasil yang paling mungkin adalah pemilihan kelima.

Alasan kedua yang menurut Winstanley terlalu dini untuk menghapus Netanyahu hanyalah ini: bahkan jika Bennett dan sekutunya memenangkan pemungutan suara pada hari Minggu, dinamika yang sama tidak akan hilang.

Aliansi antara Bennett dan mitra koalisi utamanya Yair Lapid sangat rapuh. Ini memiliki mayoritas kecil dari satu kursi. Dan itu adalah kemitraan partai-partai yang disatukan oleh hanya satu hal (terlepas dari Zionisme) –keinginan untuk menggulingkan Netanyahu sebagai Perdana Menteri.

Netanyahu dapat dengan mudah menjadi oposisi dan masih kembali berkuasa sebelum terlalu lama. Memang benar dia terjerat masalah hukum atas berbagai skandal korupsinya. Dia mungkin akan masuk penjara. Tapi jika demikian, itu masih jauh dan tak mengesampingkan peluang kembalinya kekuasaannya di masa depan.

Apalagi, Benyamin Netanyahu sudah bersumpah akan kembali berkuasa dan menjatuhkan Pemerintahan Baru Israel di bawah kepemimpinan Naftali Bennett. Netanyahu mengutarakan pernyataan ini saat resmi lengser setelah Parlemen Knesset mengesahkan Kabinet Baru Pimpinan Perdana Menteri Naftali Bennett pada Minggu waktu setempat.

Akan tetapi semua ini hanya menggambarkan betapa lucunya Pemilu Israel. Tidak ada demokrasi di bawah sistem apartheid Israel. Bagi orang Palestina, ini adalah kediktatoran militer. Ketika Anda berbicara dengan orang Palestina, mereka akan memberi tahu Anda: tidak ada bedanya bagi mereka yang mengatur partai Israel, mereka semua rasis, partai pemukim-kolonial.

Bahkan partai non-Zionis, mayoritas-Palestina di dalam Israel lemah, tidak efektif, dan akhirnya dikebiri oleh sistem yang dikenakan pada mereka. Warga Palestina Israel (politisi, aktivis, dan tokoh masyarakat) yang dianggap sebagai ancaman nyata bagi sistem apartheid Israel –seperti Haneen Zoabi dan Raed Salah– dijauhkan dari kehidupan publik, dilecehkan, dilarang, atau dipenjara.

Tidak relevan bagi orang Palestina partai politik Zionis mana yang mengatur hidup mereka. Selama sistem Zionisme yang lalim dan rasis menguasai Palestina, tidak akan ada perdamaian. Tidak relevan apakah itu Zionis "kiri" atau Zionis "kanan" –masalahnya adalah kolonialisme pemukim, dengan nilai-nilai kekerasan, rasisme, dan apartheid yang masih terus dipraktikkan.

Ini tidak relevan bagi Palestina, karena terlepas dari konfigurasi partai mana yang memerintah Israel, mereka masih akan didominasi oleh kediktatoran militer yang kejam di Tepi Barat, kehidupan di bawah pengepungan militer yang tidak manusiawi di Jalur Gaza, penderitaan apartheid Israel di dalam "Israel" dan hidup diusir dari Tanah Air mereka di kamp-kamp pengungsi di negara-negara sekitarnya –semata-mata dan secara eksklusif karena mereka bukan Yahudi. 

Itulah realitas Zionisme. Dan itulah yang diperjuangkan orang Palestina untuk terlepas dari cengkeramannya. Karenanya, sirkus politik pergantian Perdana Menteri Israel hingga berapa kali pun, dianggap tidak akan mengubah semua itu. []