Langsung ke konten utama

Bagaimana Eropa Menopang Israel

Banyak orang keberatan ketika pertama kali mengetahui bahwa Israel berpartisipasi dalam Kontes Lagu Eurovision.

Mengapa rezim yang sangat kejam dan rasis yang melanggar hak asasi manusia diizinkan untuk berpartisipasi dalam kompetisi internasional seperti itu? Padahal Israel bahkan tidak di Eropa, melainkan di Asia.

Tentu saja, saya setuju dengan poin pertama. Israel tentu harus diboikot dan dikeluarkan dari kompetisi semacam itu sampai mengakhiri kejahatannya terhadap Palestina dan pendudukannya atas tanah Suriah dan Lebanon.

Secara teknis, poin kedua juga benar. Tetapi kenyataannya adalah bahwa Israel, pada dasarnya, adalah koloni pemukim Eropa di jantung dunia Arab. Australia juga ikut dalam Kontes Lagu Eurovision – koloni pemukim kulit putih Eropa lainnya, yang bahkan secara geografis lebih jauh dari Eropa daripada Israel.

Pendiri Zionisme Theodor Herzl cukup eksplisit dalam hal ini: negara Zionis di Palestina akan menjadi fenomena kolonial Eropa. Pada saat itu, Palestina berada di bawah kendali Kekaisaran Ottoman. Dalam “The Jewish State”, Herzl menulis: "Jika Yang Mulia Sultan memberi kita Palestina... kita harus di sana membentuk sebagian benteng Eropa melawan Asia, sebuah pos peradaban yang bertentangan dengan barbarisme."

"Barbarisme" Asia yang seharusnya dilawan oleh Zionisme Eropa ini tidak dijelaskan dalam buklet pendek Herzl. Tapi ada petunjuk kemudian di paragraf yang sama, di mana dia mengisyaratkan bahwa dia menganggap agama Kristen (Eropa) sebagai agama yang lebih unggul dari mayoritas orang yang benar-benar tinggal (dan tinggal) di Palestina: Islam. Di masa depan negara Yahudi di Palestina, ia menulis: "Tempat-tempat suci Susunan Kristen akan dijaga dengan menetapkan kepada mereka status ekstra-teritorial seperti yang dikenal oleh hukum bangsa-bangsa. Kita harus membentuk penjaga kehormatan tentang tempat-tempat suci ini, menjawab pemenuhan tugas ini dengan keberadaan kita."

Istilah kolonial dan rasis yang ketinggalan zaman seperti itu masih sama dengan yang didefinisikan Israel saat ini: sebuah pos terdepan "peradaban" di antara orang-orang Arab "biadab" di Timur Tengah. Israel adalah entitas Eropa, karena pemukim-kolonialisme adalah fenomena Eropa.

Ironisnya, tentu saja, Yudaisme bukanlah agama Eropa tetapi agama Asia pada asalnya, seperti halnya agama Kristen juga didirikan di Palestina. Herzl menganggap Yahudi sebagai orang Eropa karena orang Yahudi di Eropa sebagian besar adalah orang Yahudi Eropa. Mereka turun dari mualaf ke Yudaisme.

Saat ini, sebagian besar fanatik Zionis yang datang untuk menetap di Palestina yang diduduki di bawah hukum rasis Israel masih berasal dari Eropa atau AS (yang tentu saja merupakan koloni pemukim Eropa lainnya).

Jauh lebih berhasil daripada seruan Herzl yang gagal kepada Sultan Ottoman untuk menyerahkan Palestina kepada pemukim Zionis-kolonialisme adalah seruannya kepada imperialisme Inggris.

Dia menulis kepada imperialis Inggris terkenal Cecil Rhodes, tak lama setelah yang terakhir telah menjajah tanah orang-orang Shona di Afrika, mencuri tanah dan menamainya Rhodesia, setelah dirinya sendiri. Negara bagian Rhodesia kemudian terbukti menjadi yang terburuk dan paling biadab dari rezim apartheid yang didirikan oleh Eropa di Afrika, sampai negara itu dibebaskan dan berganti nama menjadi Zimbabwe pada 1979.

Dalam suratnya kepada Rhodes, Herzl menyatakan: "Anda diundang untuk membantu membuat sejarah. Ini tidak melibatkan Afrika, tetapi sepotong Asia Kecil; bukan Inggris tetapi Yahudi ... ini adalah hal yang luar biasa bagi Anda? Bagaimana memang? Karena ini adalah sesuatu yang kolonial. Anda, Tuan Rhodes, adalah seorang politikus visioner atau visioner praktis... Saya ingin Anda... rencana Zionis."

Meskipun Herzl tidak hidup untuk melihatnya, seruan gerakan itu kepada imperialisme Inggris terpenuhi pada tahun 1917, ketika Pemerintah Inggris menyatakan niatnya untuk menyerahkan negara itu kepada gerakan Zionis, bertentangan dengan keinginan penduduk asli. Ini dikenal sebagai Deklarasi Balfour.

Herzl telah berjanji dalam bukletnya “The Jewish State” bahwa entitas Zionis akan: "Tetap berhubungan dengan seluruh Eropa, yang harus menjamin keberadaan kita."

Dengan Deklarasi Balfour, kekuatan kolonial terkemuka Eropa memang menjamin keberadaan jajahan pemukim Zionis. Hari ini, segalanya sedikit berbeda – kecuali bahwa AS telah mewarisi mantel kekuatan kekaisaran terkemuka di dunia.

Namun Eropa sendiri masih memainkan peran penting dalam menjamin keberadaan rezim penjajah-kolonial yang rasis dan kejam yang menduduki Palestina.

Uni Eropa, misalnya, menyerahkan jutaan hibah penelitian ilmiah untuk membantu meningkatkan keuntungan perusahaan senjata Israel. Rekan saya di The Electronic Intifada, David Cronin bahkan mengungkapkan minggu ini bahwa diskusi telah diadakan tentang kemungkinan kerja sama di masa depan dengan industri nuklir Israel.

Dengan kekuatan yang begitu kuat bersekutu melawan Palestina, terserah kepada rakyat Eropa untuk berkampanye dan berjuang, untuk memastikan bahwa Pemerintah kita mengakhiri dukungan negara kita untuk apartheid Israel. []

Sumber: Asa Winstanley - MEMO