Langsung ke konten utama

Dubes Palestina untuk PBB Ungkap Pelanggaran Sistematis Israel dalam 3 Bulan Terakhir

Duta Besar Palestina untuk PBB, Riyad Mansour memperingatkan para pejabat PBB tentang serangan yang semakin keras dan rasis yang dilakukan oleh pasukan pendudukan Israel dan kelompok pemukim ekstremis terhadap warga Palestina di wilayah pendudukan, termasuk Yerusalem Timur (Al-Quds).

Mansour menyampaikan hal itu dalam surat yang dikirimnya ke Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, Presiden Dewan Keamanan PBB saat ini, Estonia, dan Presiden Majelis Umum PBB, diplomat Turki Volkan Bozkir.


Mansour menunjukkan bahwa pasukan pendudukan telah menghancurkan 72 bangunan hanya dalam tiga bulan, yang menyebabkan perpindahan 78 warga Palestina, termasuk 47 anak-anak dan 15 wanita. Lebih dari 350 orang lainnya terkena dampak pembongkaran. Selanjutnya 218 keluarga Palestina, yang terdiri dari 970 orang, termasuk 424 anak-anak, memiliki kasus penggusuran yang tertunda di pengadilan Israel.

Dia merujuk pada pengumuman Israel minggu ini tentang kampanye pembongkaran lainnya. Ratusan perintah pembongkaran akan dikeluarkan di seluruh Tepi Barat yang diduduki, termasuk Yerusalem Timur, untuk rumah-rumah yang dituding rezim Zionis, dibangun "tanpa izin". Mansour mencatat bahwa LSM Israel Breaking the Silence mengungkapkan bahwa otoritas pendudukan secara rutin menolak hampir 99 persen aplikasi izin bangunan Palestina. Akibatnya, hampir tidak mungkin bagi orang Palestina untuk membangun dan mengembangkan komunitas mereka.

Pejabat Palestina juga merujuk pada kekerasan pemukim bersenjata yang diizinkan untuk menyebarkan teror dan menyerang warga Palestina, sambil menikmati perlindungan tanpa syarat dari pasukan pendudukan Israel. Kelompok-kelompok seperti itu ditemukan terutama di dalam dan sekitar Beita, dekat Nablus, di mana kelompok-kelompok pemukim ekstremis seperti Lehava, La Familia, Price Tag, dan Hilltop Youth ditemukan. Sementara seorang anak Palestina berusia 16 tahun, Ahmed Zaher Bani Shamsa, ditembak dan dibunuh oleh pasukan Israel di Beita baru-baru ini.

Mengatasi situasi di Jalur Gaza, Duta Besar Mansour mengatakan bahwa otoritas pendudukan telah melanjutkan serangan udara mereka di wilayah yang terkepung, yang melanggar "gencatan senjata" yang mulai berlaku bulan lalu. Lingkungan di Beit Lahia dan Khan Yunis telah dibom, menyebabkan kerusakan parah pada infrastruktur dan lahan pertanian.

Mansour menyoroti seruan UNRWA untuk bantuan pemulihan kemanusiaan, yang menyerukan bantuan keuangan segera untuk memenuhi kebutuhan anak-anak Palestina, wanita dan pria setelah agresi militer Israel.

Dia juga menekankan perlunya Dewan Keamanan untuk memenuhi tanggung jawabnya dan mengambil langkah-langkah konkret untuk mengimplementasikan semua resolusinya. Hal ini, dia menekankan, akan membutuhkan diakhirinya praktik pemberian pengecualian de facto kepada Israel dari mematuhi hukum dan konvensi internasional.

Selain itu, ia mengkritik keengganan masyarakat internasional untuk memasukkan Israel ke dalam daftar hitam pelanggar hak-hak anak pada saat konflik bersenjata, dan menggambarkan ini sebagai kegagalan moral dan hukum oleh PBB.

"Anak-anak Palestina menghadapi segudang bahaya dan pelanggaran berat di tangan Israel, sebagaimana tercermin dalam laporan berturut-turut yang dihasilkan oleh Sekretaris Jenderal, termasuk pembunuhan, cacat, penahanan, penangkapan, serangan terhadap sekolah dan rumah sakit, dan memblokir bantuan," kata Mansour.

"Tidak ada pembenaran atas kegagalan kronis PBB untuk memasukkan Israel ke dalam daftar hitam, yang merupakan langkah pertama untuk menciptakan rencana aksi perbaikan dan mencapai akuntabilitas dan keadilan bagi anak-anak Palestina yang masih menjadi korban kekerasan dan pelanggaran sistematis Israel."


Merampas anak-anak Palestina dari perlindungan yang menjadi hak mereka di bawah hukum internasional dalam menghadapi kejahatan Israel yang berulang, ia menyimpulkan, "disamakan dengan impunitas penuh" untuk Israel. "Ini mendorongnya untuk terus melakukan kejahatannya. Anak-anak Palestina adalah target utama Israel dan serangan serta invasi militer rezim penjajah tersebut." []