Langsung ke konten utama

Durasi Agresi Koalisi Saudi Hingga 9 Juli Hari ini

Berapa lama tepatnya durasi agresi Koalisi Saudi-AS-Inggris-UEA atas Yaman hingga 09/07/2021, hari ini?

BULAN: 75

HARI: 2298

JAM: 55152

MENIT: 3309120

Dan apa saja yang terjadi terhadap rakyat sipil Yaman (terutama wanita dan anak-anak), yang selain dijadikan sasaran bom, blokade, genosida/pembunuhan, juga menderita kelangkaan pangan dan obat-obatan?

Berikut di antara kisah tragis mereka.

Ketika Um Ayman mulai merasakan sakit di perutnya, dia tidak berpikir itu adalah awal dari persalinan. Usia kehamilannya belum sembilan bulan.

Dia pergi ke apotek, yang sukarelawan "dokter" adalah satu-satunya pilihan untuk nasihat medis di desanya, Al-Malahaet -tempat terpencil dekat perbatasan Saudi dan garis depan, di mana pasukan Saudi berhadapan dengan pejuang dari Ansharullah.

“Dokter mengatakan kepada saya bahwa ini bukan waktunya bagi saya untuk melahirkan dan memberi saya beberapa cairan infus,” kata Um Ayman.

"Tapi kemudian air ketuban saya pecah."

Um Ayman menghabiskan tiga hari yang menyiksa di rumah mencoba melahirkan sebelum keluarganya berhasil mengumpulkan uang untuk naik mobil selama lima jam ke Haydan.

Di sana, staf di rumah sakit Médecins Sans Frontires/Doctors Without Borders (MSF) menemukan bahwa bayinya telah berbaring horizontal di atas rahimnya, bukan lurus ke bawah. Bayi itu meninggal selama persalinan dan Um Ayman membutuhkan operasi segera untuk mengeluarkan anaknya yang belum lahir dan menyelamatkan hidupnya sendiri.

Kisah-kisah seperti Um Ayman terlalu umum di Haydan, sebuah kota dengan rumah-rumah tradisional berwarna cokelat, ladang khat yang subur, dan reruntuhan bangunan yang dibom oleh jet Saudi.

Sementara kota tidak lagi diserang seperti pada tahun-tahun pertama perang –rumah-rumah, sekolah perempuan dan bahkan rumah sakit MSF semuanya hancur– ledakan dari serangan udara masih bergema di perbukitan sekitarnya.

Keterpencilan dan tidak dapat diaksesnya daerah tersebut digabungkan dengan konflik aktif, kemiskinan, dan sistem perawatan kesehatan yang hampir tidak berfungsi, berarti bahwa hanya sedikit orang yang memiliki akses ke perawatan medis yang mereka butuhkan.

Rumah sakit, yang dibangun kembali dan dibuka kembali oleh MSF pada tahun 2017, adalah salah satu dari sedikit pilihan.

“Kami berada di tempat yang mungkin disebut gurun layanan kesehatan di sini,” kata David Charo Kahindi, koordinator proyek MSF di Haydan.

“Fasilitas kesehatan sangat sedikit dan keadaan tampaknya semakin memburuk. Penerimaan pediatrik kami telah meningkat sebesar 45 persen dan jumlah persalinan sebesar 30 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

“Secara keseluruhan, kami melihat pasien yang lebih serius datang kepada kami: sementara jumlah orang yang datang ke UGD stabil, kami menerima dua kali lipat jumlah mereka daripada tahun lalu.”


Rumah sakit merawat relatif sedikit orang yang terluka oleh pertempuran itu sendiri, sekitar 15 orang per bulan. Sebaliknya, sebagian besar kegiatan berfokus pada kebutuhan ibu dan anak-anak mereka.

Rata-rata tahun ini, tim telah membantu 176 persalinan dan menerima 92 anak di bangsal setiap bulan.

Anak-anak kebanyakan sakit karena infeksi saluran pernapasan dan diare, penyakit yang sering dikaitkan dengan kondisi hidup yang buruk.

Hanya 40 persen ibu yang melahirkan di rumah sakit yang dapat mengakses pelayanan antenatal. Ini berarti banyak komplikasi yang tidak terdeteksi sampai seorang ibu melahirkan, seperti halnya Um Ayman.

“Akhir tahun lalu, kami membuka ruang operasi di rumah sakit sehingga kami tidak perlu merujuk orang ke Kota Sa’ada,” jelas Kahindi.

“Orang-orang di sini sudah harus menempuh perjalanan berjam-jam untuk sampai ke Haydan, jadi sekarang lebih baik kami dapat menawarkan perawatan untuk wanita yang membutuhkan operasi caesar atau orang yang membutuhkan jenis operasi umum lainnya, tanpa mereka harus melakukan perjalanan lebih jauh.”

Perjalanan menjadi lebih sulit dalam beberapa tahun terakhir karena harga bahan bakar meningkat dan inflasi telah mengurangi daya beli masyarakat.

“Kami tinggal di Duweib Bawah dan butuh enam jam untuk sampai ke sini ke Haydan,” kata Hamid Ali, 33, yang menemani pamannya ke rumah sakit setelah kakinya patah dalam kecelakaan mobil.

“Pusat kesehatan setempat hanya memiliki satu pekerja dan mereka hanya dapat melakukan pembalutan kecil, jadi kami harus membayar 100.000 YER (£ 289) untuk mendapatkan mobil yang membawa kami ke sini.”

Ini adalah jumlah yang sangat besar untuk keluarga di wilayah di mana kebanyakan orang adalah petani dan penggembala, yang tinggal di daerah yang sangat terpengaruh oleh konflik.

“Kami memiliki ternak dan kami mendengar pertempuran setiap hari,” kata Ali.

“Kadang-kadang penembakan menghantam desa kami, tetapi kami melakukan yang terbaik untuk menjalani kehidupan biasa.”

Konflik tersebut tidak hanya menciptakan kebutuhan mendesak bagi masyarakat yang tinggal di wilayah tersebut, tetapi juga mempersulit organisasi kemanusiaan untuk merespons krisis tersebut.

Perangkat otoritas yang berbeda di Yaman semuanya mengatur pekerjaan dan pergerakan organisasi kemanusiaan sampai batas tertentu, dengan beberapa kondisi sangat ketat.

Memperoleh izin untuk bekerja di tempat-tempat yang dekat dengan garis depan, seperti Haydan, seringkali sangat sulit karena sensitivitas daerah tersebut. MSF adalah satu-satunya organisasi kemanusiaan dengan kehadiran permanen di distrik tersebut.

“Kami melihat ada kebutuhan yang sangat besar di sini, dan sementara kami telah memulai layanan baru dan memperluas rumah sakit lebih jauh, kami tidak dapat memenuhi semua kebutuhan sendirian,” kata Kahindi.

“Untuk memenuhi kebutuhan yang ada dan mencegah situasi semakin memburuk, kami membutuhkan organisasi lain untuk berkomitmen menyediakan layanan di sini – dan bagi pihak berwenang untuk memfasilitasi akses mereka.”

Um Ayman mengatasi trauma pengalamannya. Terlepas dari ketakutan yang dia rasakan, dia bersiap untuk kembali ke ruang operasi dan membersihkan lukanya.

"Saya takut," katanya. "Saya tidak ingin mati tanpa melihat anak-anak saya lagi."

Apa yang tadinya merupakan komplikasi yang relatif normal telah menjadi cobaan berat yang hampir membunuhnya dan kini membuatnya trauma.

“Tanpa akses yang lebih baik untuk organisasi kemanusiaan di daerah itu, lebih banyak orang seperti Um Ayman akan menderita – dan beberapa bahkan meninggal –dari masalah medis yang dapat dicegah dan diobati,” tambah Kahindi. “Itu tidak bisa dibiarkan terjadi.” []