Langsung ke konten utama

Mengapa Kendali atas Al-Baidha Sama Penting bagi Koalisi Saudi atau Yaman?

Al-Baidha adalah provinsi yang belakangan nyaris terlupakan karena pertempuran dalam beberapa tahun terakhir telah berfokus pada wilayah yang signifikan secara strategis dan kaya minyak. Ini mencakup sebagian besar wilayah Yaman yang secara ekonomi tidak signifikan dan paling tidak penting di antara pengamat Yaman. Selama bertahun-tahun perang, wilayah itu pun berubah menjadi tempat yang aman bagi teroris Al-Qaeda dan ISIS.

Namun, secara geopolitik, kendali atas Al-Baidha dapat berpengaruh besar untuk membantu pihak pengendali dalam perang. Provinsi ini berbatasan dengan delapan provinsi Shabwa, Dhale, Abyan, dan Lahij di selatan dan Ma'rib, Dhahmar, Sana'a, dan Ibb di utara. Lokasi strategis Al-Baidha, yang menyediakan akses ke bagian lain negara, membuat pertarungan memperebutkannya menjadi momen penting bagi kedua belah pihak. Mengingat posisi strategis ini, perebutan Al-Baidha bisa jadi merupakan penentu titik balik konflik.

Al-Baidha menghadap provinsi Dhahmar di selatan Sana'a, dan jika tentara bayaran Saudi berhasil mengendalikannya, mereka bisa saja mencekik jalur suplai Ansharullah ke front Ibb, Taiz dan Dhale. Perebutan kembali Al-Baidha juga bisa memberikan rute langsung bagi teroris dan tentara bayaran anti-Yaman untuk bergabung dengan front Damat di provinsi Dhale dan menekan pasukan Ansharullah. Juga, aliansi anti-Yaman sangat menyadari bahwa dalam kasus kontrol Ansharullah atas Al-Baidha setelah pertempuran Ma'rib, maka langkah maju ke selatan ke Shabwa dan Abyan akan menjadi kepastian. Posisi Al-Baidha yang unik dan strategis akan memberikan pemegang kunci untuk mengintensifkan atau mengurangi eskalasi pertempuran di front terbuka di delapan provinsi.

Status Al-Baidha dalam Perang

Ansharullah maju ke Al-Baidha setelah revolusi September 2014 dan sebelum berangkat ke Aden, Taiz, Hudaydah, atau provinsi lainnya. Prioritas militer Ansharullah terhadap Al-Baidha menunjukkan kepentingan strategis provinsi tersebut serta pengetahuan tentang sejarah pemberontakannya terhadap pemerintah pusat. Oleh karena itu, kontrol atas provinsi ini menjadi prioritas teratas.


Strategi Ansharullah dalam menghadapi suku Al-Baidha didasarkan pada dua elemen: merekrut pejuang dan pendukung dari suku-suku tersebut, terutama dari akar Hasyimiyah yang kembali ke Nabi Muhammad, dan menjaga perdamaian dengan yang netral. Strategi canggih seperti itu memungkinkan gerakan untuk menguasai provinsi tanpa kekuatan dan dengan demikian menggagalkan skema Arab dan Amerika untuk melibatkan suku-suku dalam permusuhan melawan Sana'a.

Tetap saja, Al-Qaeda dan ISIS mengadakan kamp di daerah terpisah Al-Baidha, terutama daerah pegunungan yang menghubungkan provinsi itu dengan Abyan dan Shabwa. Al-Qaeda juga hadir di distrik Waled Rabi'. Beberapa komandannya berasal dari suku dan afiliasi suku memungkinkan kelompok teroris untuk terlibat dalam kegiatan sosial provinsi, memberdayakan Saudi untuk menahan hubungan suku-suku di wilayah tersebut dan Sana'a. Tetapi ISIS dengan anggota non-Yaman memiliki kehadiran yang tegang di wilayah tersebut, dengan Saudi dan Emirat menggunakan kelompok teroris untuk mengintimidasi suku-suku dan berperang melawan Ansharullah dan tentara Yaman.

Kekacauan dalam koalisi Arab dan kekalahan yang mereka terima dari Ansharullah dan tentara Yaman mengungkapkan sebuah fakta: ISIS dan Al-Qaeda telah berubah menjadi infanteri bagi Saudi dan Mansour Hadi. Sebuah aliansi antara kedua belah pihak sekarang pasti di Ma'rib dan Al-Baidha. Ini, pada gilirannya, membuktikan kekosongan slogan-slogan Saudi dan Amerika tentang upaya untuk mengakhiri perang dan cenderung menyelesaikan masalah Yaman.

Menteri Informasi di Pemerintah Keselamatan Nasional yang berbasis di Sana'a, Dhalfallah al-Shami dalam sebuah pernyataan mengungkapkan apa yang terjadi di balik kampanye militer, yang secara resmi dijuluki "Operation Piercing Star", di wilayah Al-Dhaher di Al-Baidha dipimpin oleh AS sementara Washington mengklaim mendukung perdamaian di Yaman.

 
"Operasi tersebut membuktikan bahwa negara-negara penyerang mendukung tindakan kriminal yang dilakukan oleh teroris Al-Qaeda dan ISIS di berbagai provinsi Yaman khususnya Al-Baidha," kata al-Shami. []