Langsung ke konten utama

PBB-UE-Bank Dunia Hitung Proyeksi Biaya Rekonstruksi Gaza

Sebuah laporan terbaru oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, Uni Eropa dan Bank Dunia memperkirakan bahwa kerusakan yang disebabkan dalam 11 hari pemboman Israel di Jalur Gaza adalah antara $290 juta dan $380 juta, sementara kebutuhan pemulihan diproyeksikan antara $345 juta dan $485 juta.

Laporan Gaza Rapid Damage and Needs Assessment (RDNA) yang diterbitkan belum lama ini menemukan bahwa setelah agresi, 62 persen penduduk Gaza mengalami kerawanan pangan, menambahkan bahwa pengangguran sudah mencapai 48 persen dan tingkat kemiskinan di atas 50 persen sebelum eskalasi.

Laporan itu mengatakan bahwa agresi itu menewaskan sedikitnya 260 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, dan menyebabkan kerusakan luas pada infrastruktur dan daerah permukiman.

Laporan RDNA menemukan bahwa sebagian besar kerusakan di Gaza dari pemboman Israel pada Mei disebabkan oleh sektor sosial seperti perumahan, kesehatan, pendidikan, dan perlindungan sosial dan pekerjaan, dengan perkiraan kerugian $180 juta.

“Sektor perumahan saja mewakili hampir 93 persen dari total kerusakan pada sektor sosial”, sebut laporan itu.

Laporan itu merekomendasikan agar masyarakat internasional meningkatkan dukungannya untuk program bantuan tunai untuk Palestina di Gaza, memastikan pengiriman bantuan kemanusiaan, dan mentransfer kasus medis kritis dan pasien di luar Gaza.

“Dalam jangka pendek, pemulihan sosial ekonomi di Gaza akan ditentukan oleh dua faktor: tingkat pembiayaan yang tersedia, termasuk dari donor, untuk kegiatan rekonstruksi; dan sejauh mana pembatasan pergerakan dan akses orang dan barang yang memasuki Gaza, khususnya pasokan bahan-bahan rekonstruksi penting”, lanjut laporan itu.

Laporan itu juga meminta rezim pendudukan Israel untuk menyediakan akses ke beberapa bahan penting untuk rekonstruksi yang oleh Israel dijuluki sebagai "bahan penggunaan ganda" seperti semen, bahan kimia, dan pipa.

PBB juga meminta Israel untuk membangun mekanisme pembiayaan, dan untuk memungkinkan jumlah bahan bakar yang cukup untuk masuk ke Gaza.

Laporan tersebut memperkirakan bahwa kebutuhan pemulihan dan rekonstruksi segera dan jangka pendek (selama 24 bulan pertama) diperkirakan antara US$345 – 485 juta, dengan kebutuhan diperkirakan antara US$345 hingga US$485 juta, yang US$125 hingga 195 juta di jangka pendek (mulai sekarang hingga akhir 2021), dan US$220 hingga 290 juta dalam jangka pendek (6 hingga 24 bulan).

Prioritas berfokus pada memastikan kembalinya ke keadaan normal dengan memberikan bantuan dengan cepat, memperbaiki kerusakan prioritas pada infrastruktur, dan mengembalikan layanan penting yang terganggu oleh konflik, untuk dipulihkan setidaknya ke tingkat pra-konflik, jika tidak lebih jauh, kata laporan itu.

Laporan tersebut juga menemukan bahwa kebutuhan pemulihan kritis termasuk bantuan uang tunai kepada sekitar 45.000 orang untuk bantuan makanan dan non-makanan, memberikan tambahan 20.000 pekerjaan penuh waktu selama 12 bulan, dan memprioritaskan kebutuhan perumahan untuk lebih dari 4.000 hancur atau rusak sebagian yang memiliki sekitar 7.000 anak-anak dalam keluarga yang kehilangan rumah tersebut.

“Intervensi dini diperlukan untuk meningkatkan produksi pangan di pertanian pangan dan perikanan serta merehabilitasi aset fisik. Selain itu, dukungan keuangan diperlukan untuk merekonstruksi usaha mikro dan kecil yang rusak parah yang menyediakan layanan, barang, dan pekerjaan kepada masyarakat, dengan fokus pada teknik hemat energi dan air yang berkelanjutan”, tambah laporan itu. []