Langsung ke konten utama

Pemuda Palestina, Usai Diserang Pemukim Ilegal Ditembak Mati Tentara Israel

Pemukim ilegal Israel menyerang Mohammed Hassan dan pekerja konstruksi Palestina lainnya pada hari Sabtu saat mereka menyelesaikan pekerjaan hari itu. Tentara Israel segera tiba dan, bukannya mengendalikan para pemukim, malah menembak Hassan, membunuh pemuda yang baru berusia 21 tahun itu.

Sabtu sore, tidak lama sebelum matahari terbenam, Mohammed Hassan, 21, dan sekelompok pekerja konstruksi setempat sedang menyelesaikan pekerjaan mereka untuk hari itu.

Kelompok itu sedang mengerjakan rumah keluarga baru Mohammed, yang telah dibangun selama berbulan-bulan, di pinggiran desa Qusra, di utara Tepi Barat yang diduduki, ketika tiba-tiba mereka diserang.

“Puluhan pemukim Israel bersenjata turun ke daerah sekitar rumah, melompat melalui ladang dan bersembunyi di balik kebun zaitun,” kata paman Mohammed, Murad Adbelhamid Hassan (44), kepada Middle East Eye.

“Mereka mulai melemparkan batu ke rumah dan orang-orangnya, dan berusaha masuk ke rumah,” kata Murad, menambahkan bahwa hanya beberapa menit setelah pemukim mulai menyerang, sekelompok tentara Israel tiba di daerah itu.

“Para prajurit mengepung rumah itu dan memblokirnya sepenuhnya, tidak membiarkan siapa pun masuk atau keluar dari daerah itu ketika mereka menyaksikan para pemukim melanjutkan serangan,” kata Murad, yang bersama dengan lusinan anggota keluarga dan tetangga, pada saat tiba untuk mencoba membantu keluarga itu.

“Beberapa pekerja berhasil melarikan diri, tetapi salah satu dari mereka ditembak di kaki dengan peluru karet,” kata Murad.

Ketika para pemukim terus membombardir rumah dengan batu, Mohammed mengunci pintu dan naik ke atap, di mana dia mulai melemparkan batu ke para pemukim dalam upaya untuk mendorong mereka kembali dan mempertahankan rumahnya.

“Para pemukim melemparkan batu ke arahnya dari segala arah, dan ketika dia mencoba membela diri, para tentara menembaknya dengan peluru tajam. Tiga peluru, tepat di dada,” kata Murad, menceritakan saat dia melihat keponakannya ditembak mati di atap.

"Yang bisa kami lihat hanyalah dia jatuh, dan kami mendengarnya berteriak kepada kami 'Saya tertembak, saya tertembak!'" []