Langsung ke konten utama

Sheikh Jarrah: 'Penjara Besar' di Bawah Pengepungan Total Israel

Pasukan Israel menutup lingkungan Sheikh Jarrah pada bulan Mei, menolak masuknya pengunjung dan mengendalikan pergerakan penduduk Palestina di wilayah tersebut.

Di daerah Karm al-Jaouni yang tertutup di lingkungan Sheikh Jarrah, penduduk Palestina menggambarkan kehidupan di bawah ancaman pengusiran paksa yang terus-menerus seperti dipenjara di rumah mereka sendiri di bawah pengawasan Israel yang konstan dan pembatasan pergerakan.

Blok semen menghalangi pengunjung saat mereka mendekati lingkungan itu, dengan pasukan polisi Israel menolak masuk setiap non-penduduk. Satu-satunya pilihan yang tersisa bagi mereka yang ingin memasuki daerah itu adalah menavigasi jalan di sekitar atap rumah dan mencapai jantung Karm al-Jaouni, di mana keluarga diancam akan dipindahkan dari rumah mereka untuk memberi jalan bagi pemukim Israel.

Pemukim yang menempati rumah keluarga Ghawi sejak 2009 itu selalu siaga di depan posko. Sementara itu, warga Palestina mencoba untuk mendapatkan istirahat yang sangat dibutuhkan di siang hari untuk mengantisipasi serangan baru oleh pemukim pada saat mendekati matahari terbenam.

“Usia saya 51 tahun, tapi rasanya seperti saya telah hidup 1.000 tahun penuh kekhawatiran,” ujar Saleh Diab kepada Middle East Eye.

Di belakang gerbang rumah Saleh Diab, pecahan kaca dan batu dengan ukuran berbeda yang dilemparkan oleh pemukim dalam serangan sehari-hari berserakan di sekitar halaman. Pasukan Israel juga secara teratur menargetkan rumah tersebut, dengan dalih bahwa aktivis solidaritas yang berkunjung menyerang pos terdepan pemukim di seberangnya, meninggalkan sisa-sisa granat kejut dan tabung gas air mata.

“Saya telah menderita setiap hari dari tindakan pendudukan Israel sejak saya berusia 17 tahun. Saya telah ditahan sekitar 20 kali sejak itu, dan diusir dari Sheikh Jarrah lima kali,” lanjut pria paruh baya itu.

Kelelahan terukir di wajah Diab, yang rumahnya dikelilingi oleh tiga pos pemukim. Yang pertama, menghadap rumahnya, dulunya milik keluarga Ghawi sebelum diambil paksa oleh pemukim di bawah perlindungan pasukan Israel. Yang kedua, terletak di sebelah kanan, adalah rumah keluarga Kurdi, yang sebagian telah ditempati oleh pemukim ilegal Israel. Namun, itu adalah pos terdepan ketiga yang paling bermasalah bagi keluarga. Terletak tepat di belakang rumah mereka adalah kuil suci Shimeon al-Siddiq (pendiri suku Israel Simeon), yang dikunjungi banyak orang Yahudi untuk melakukan ritual Talmud.

Diab mengatakan bahwa seminggu setelah keluarga Ghawi dipindahkan secara paksa dari rumah mereka pada tahun 2009, delapan keluarga lainnya di Sheikh Jarrah menerima perintah penggusuran untuk kepentingan pemukim ilegal tersebut.

“Sejak hari itu, kami hidup dalam kondisi tragis tanpa keamanan dan stabilitas,” kata Diab.

“Hal tersulit yang saya hadapi sejak itu adalah pertanyaan berulang-ulang anak-anak saya tentang nasib kami setelah penggusuran, masa depan akademis mereka, dan jawaban lain yang tidak dapat saya temukan jawabannya.”

Pada 16 Mei, setelah dugaan insiden tabrakan mobil, polisi Israel menempatkan blok semen di tiga lokasi di sekitar lingkungan itu, dengan pasukan polisi militer berjaga di pos-pos tersebut setiap saat. Sejak itu, Diab terpaksa menyimpan ID pribadinya saat keluar, untuk berjaga-jaga jika dia perlu pergi ke toko kelontong di pintu masuk lingkungan.

“Pos keamanan permanen telah mengubah hidup kami menjadi neraka,” katanya.

“Kami telah menjadi tahanan di rumah kami sendiri karena mereka mencegah non-penduduk memasuki lingkungan, memaksa kami untuk menunjukkan kartu identitas kami dan mengajukan pertanyaan kepada kami, seperti interogasi, kapan pun kami harus pergi atau masuk.”

Diab tetap menjaga rumahnya sampai matahari terbit, sebelum saudaranya mengambil alih jaga karena takut akan serangan mendadak oleh pemukim ilegal Israel.

“Saya takut terulangnya apa yang terjadi pada keluarga Dawabsheh ketika pemukim membakar rumah mereka di desa Duma saat mereka sedang tidur,” katanya, mengacu pada serangan tahun 2015 yang menewaskan pasangan Palestina, putra mereka yang berusia 18 bulan, dan meninggalkan Ahmed Dawabsheh yang berusia empat tahun terbakar parah.

Sesekali, Diab pergi ke gerbang besi, dengan kaki patah oleh pasukan Israel selama serangan di bulan Mei, untuk memeriksa situasi di jalan dan berbicara dengan tetangga sebelum kembali ke rumah.

“Di rumah ini, ada 23 anggota keluarga Diab, termasuk 11 anak-anak, menjalani masa kini yang keras dan masa depan mereka suram.”

Di rumah keluarga Ghousheh, Maysoun dan dua putrinya duduk bersama tiga pria yang berhasil menyelinap ke lingkungan itu untuk menawarkan solidaritas.

Maysoun, yang telah tinggal di Sheikh Jarrah sejak tahun 1990, mengatakan kepada MEE bahwa setelah tetangganya Um Kamel al-Kurd diusir dari rumahnya pada tahun 2008, semua penduduk telah mengalami mimpi buruk pemindahan paksa.

"Setiap hari saya memulai pagi saya menunggu yang terburuk terjadi," katanya, suaranya pecah karena kesedihan.

“Otoritas pendudukan telah mencegah keluarga saya mengunjungi saya, dan satu kali saya mencoba mengunjungi mereka, tentara wanita Israel yang menjaga salah satu pos keamanan menyerang kami dengan kejam di dalam mobil kami.”

Pos militer beberapa inci lebih dekat ke rumah Maysoun hari demi hari.

Dua tentara Israel menempatkan diri mereka di gerbang sementara tim MEE berada di dalam rumah dan bahkan meminta untuk melihat ID Maysoun, yang dia tolak untuk tunjukkan, dengan mengatakan dalam bahasa Ibrani: “Ini rumah saya, dan saya tidak perlu menunjukkan bukti apa pun kepada Anda.”

Maysoun mengatakan situasinya sangat sulit bagi putri bungsunya, Mayar, yang menolak pergi ke sekolah selama dua minggu karena takut dia tidak akan diizinkan kembali ke rumahnya.

Maysoun memberi tahu MEE bahwa anak berusia 11 tahun baru-baru ini dirujuk ke pekerja sosial sekolah karena dia menderita tekanan psikologis, termasuk insomnia, karena perkembangan di lingkungan sekitarnya.

Mayar menatap ibunya, berbalik, membuka gerbang utama, melihat sekeliling dan masuk kembali ke dalam rumah.

Setelah pasukan Israel menutup Sheikh Jarrah, Mayar mengatakan dia telah membeli permen dan minuman dingin untuk dijual kepada penduduk di lingkungan itu.

“Pengepungan itu mendorong saya untuk membuka toko kelontong kecil di rumah kami,” katanya.

Mayar mengatakan dia bermimpi menjadi seorang jurnalis untuk menyampaikan krisis di Sheikh Jarrah kepada dunia, tetapi dia bukan satu-satunya.

Di luar rumah Ghousheh, Nufuth Hammad yang berusia 14 tahun berkeliaran di jalan-jalan dengan buku catatan dan pena, mengumpulkan kesaksian para tetua Sheikh Jarrah tentang kehidupan mereka di masa lalu dan sekarang di lingkungan itu.

Meskipun ditahan bulan lalu, Hammad berjalan dengan percaya diri dan tanpa rasa takut terhadap pemukim bersenjata dan pasukan Israel, yang berpatroli di jalan sepanjang waktu.

“Saya sepenuhnya sadar bahwa saya dapat ditangkap kapan saja karena gerakan kami dibatasi, bahkan di dalam lingkungan itu sendiri,” katanya kepada MEE. "Apakah ada masa kecil yang lebih keras dari yang kita alami?"

Hammad ditahan setelah seorang pemukim mengajukan pengaduan terhadapnya karena menggambar bendera Palestina di wajah anak-anak dan mendengarkan lagu tentang Yerusalem bersama teman-temannya, mengatakan bahwa lagu-lagu tersebut adalah polusi suara dan bahwa dia seharusnya tidak diizinkan untuk memuliakan bendera Palestina sambil tinggal di tanah Israel.

Polisi Israel menginterogasi Hammad selama beberapa jam sebelum membebaskannya.

Keluarga Hammad dipindahkan secara paksa dari kota Haifa selama Nakba, pada tahun 1948. Keluarga itu pindah ke Karm al-Jaouni pada tahun 1956 sebagai bagian dari inisiatif oleh Yordania dan Badan PBB untuk pengungsi Palestina untuk menetap 28 keluarga di Yerusalem sebagai imbalan atas dokumen UNRWA mereka.

Keluarga terpilih diberikan unit rumah, yang dibangun oleh Pemerintah Yordania, selama tiga tahun, setelah itu kepemilikan properti dialihkan kepada mereka.

Kakek Hammad, Aref, anggota Komite Unit Perumahan Pengungsi Sheikh Jarrah, mengatakan bahwa 160 warga telah menerima perintah penggusuran dalam beberapa bulan terakhir, termasuk 46 anak-anak yang berasal dari 12 keluarga berbeda.

Menurut Aref, ada 28 keluarga besar pengungsi, yang terdiri dari total 500 anggota, tinggal di area 18 dunum di Karm al-Jaouni.

Kembali ke rumah keluarga Ghousheh, Mayar yang berusia 11 tahun merenungkan peristiwa-peristiwa baru-baru ini dan dampak buruk yang mereka alami terhadap dirinya, secara fisik dan emosional.

“Hidup saya benar-benar berbalik dalam beberapa bulan terakhir. Saya telah terluka beberapa kali dalam serangan harian oleh pasukan polisi dan pemukim, dan granat setrum dan gas air mata telah menghancurkan jendela kami,” katanya.

“Saya telah mengalami banyak hal yang tidak seharusnya saya alami sebagai seorang anak.” []