Langsung ke konten utama

Air Mata Buaya Eropa di Hadapan Aksi Represif Pasukan Keamanan Otoritas Palestina

Jika tak tulus, solidaritas tidak berarti apa-apa. Kalimat itulah yang mungkin pas untuk menggambarkan solidaritas palsu para diplomat Eropa terhadap penderitaan warga Palestina yang selain ditindas Israel, juga kerap diperlakukan sewenang-wenang oleh polisi Otoritas Palestina (PA).

Seperti apa contoh utama solidaritas tak tulus alias palsu itu? Mungkin kita dapat mencermati dari bagaimana aksi diplomat Eropa yang berbasis di Tepi Barat yang diduduki, khususnya dalam mempromosikan kegiatan mereka.

Sering kali, mereka mengorganisasi aksi di mana mereka difoto dengan pose menghibur yang tertindas. Terlalu sibuk meneteskan air mata buaya, para diplomat "lupa" bahwa pemerintah mereka sendirilah yang memungkinkan penindasan rezim apartheid Israel terhadap Palestina.

Utusan Eropa tampaknya tidak berkumpul untuk pemotretan minggu ini, namun mereka mengeluarkan pernyataan. Pernyataan tersebut mengungkapkan "keprihatinan" tentang penangkapan aktivis politik baru-baru ini oleh Otoritas Palestina (PA).

Pernyataan itu menghilangkan detail penting: Eropa memberikan dukungan finansial dan politik yang besar kepada PA.

Sepanjang sejarah PA, Uni Eropa (UE) telah menjadi donor terbesarnya. Bantuan anggaran langsung UE kepada otoritas bernilai sekitar $ 187 juta pada tahun 2020.

Dalam pernyataan minggu ini, utusan Eropa mengatakan mereka “sangat mengharapkan” PA untuk memenuhi komitmennya pada hak asasi manusia.

Siapa yang orang-orang ini pikir mereka bercanda?

Tujuan dari “pasukan keamanan” PA dijabarkan dalam dokumen tahun 1998 yang dikenal sebagai Wye River Memorandum.

Ditandatangani antara Israel dan Yasser Arafat, yang saat itu menjabat sebagai Kepala PA, “memorandum” tersebut mengharuskan pasukan tersebut mengadopsi pendekatan “tanpa toleransi” terhadap “kekerasan dan teror.”

Bahasa seperti itu jelas mencerminkan sudut pandang Israel, yang memperlakukan semua tantangan terhadap pendudukannya sebagai teror, baik yang datang dari pejuang bersenjata maupun penjual es krim.

“Pasukan keamanan” PA selalu dimaksudkan untuk menjadi wakil bagi Israel.

Mahmoud Abbas menggambarkan "kerja sama keamanan" dengan Israel sebagai hal yang "suci."

Donald Trump, berbicara sebagai presiden AS pada tahun 2017, mengagumi bagaimana pasukan Israel dan PA “bekerja sama dengan indah”.

Jika PA dikontrak untuk bertindak demi kepentingan pendudukan brutal, siapa pun yang memperhatikan tidak akan mengharapkan otoritas untuk menegakkan hak-hak dasar tetapi menyalahgunakannya.

Poin lain yang dihilangkan oleh para diplomat dalam pernyataan minggu ini adalah bahwa UE melatih polisi PA.

Pelatihan berlangsung sebagai bagian dari operasi yang dikenal sebagai EUPOL COPPS – Kantor Koordinasi Uni Eropa untuk Dukungan Polisi Palestina.

EUPOL COPPS terkadang menggunakan cerita unik untuk memublikasikan karyanya. Ini termasuk bualan, misalnya, tentang bagaimana seorang perwira yang menangkap geng mencuri "pelana mahal" dari seorang pemilik kuda di Swedia, sekarang menyarankan PA tentang "pemolisian yang dipimpin intelijen".

Mahmoud Abbas telah duduk di pelana mahal sejak dia terpilih sebagai presiden PA pada tahun 2005.

Meskipun masa jabatannya berakhir pada 2009, ia tetap menjabat tanpa mandat demokrasi selama lebih dari 12 tahun.

Abbas berperilaku sebagai diktator. Dan EUPOL COPPS berfungsi sebagai daun ara untuk kediktatorannya.

Salah satu tugas UE adalah melibatkan pelatihan Kementerian PA tentang penyusunan undang-undang. Dengan tidak adanya parlemen yang berfungsi, undang-undang tersebut diperkenalkan dengan dekrit.

Ini berarti bahwa EUPOL COPPS membantu situasi otokratis yang inheren untuk bertahan.

Fadi Quran, perwakilan dari kelompok kampanye internasional Avaaz, termasuk di antara orang-orang Palestina yang ditangkap oleh PA dalam beberapa hari terakhir (dan kemudian dibebaskan).

Salah satu tuduhan yang dilaporkan dan dibuat-buat terhadap Fadi Quran adalah bahwa dia telah melanggar Hukum Kejahatan Elektronik PA.

Keputusan itu –yang sangat dikutuk oleh para pembela hak asasi manusia– telah digunakan untuk menganiaya mereka yang menulis komentar kritis terhadap PA di internet serta menyensor media.

Negara Polisi

Mengingat PA memberangus lawan, sangat mengganggu bahwa EUPOL COPPS menyombongkan diri membantu pihak berwenang memerangi “kejahatan online”.

Tidak ada indikasi bahwa operasi polisi UE telah mendorong pencabutan Undang-Undang Kejahatan Elektronik.

COPPS EUPOL telah mengklaim “sangat senang” tentang komitmen dari PA untuk mencapai standar hak asasi manusia yang lebih tinggi. Namun operasi UE tetap diam ketika petugas polisi PA –orang-orang yang dilatihnya– berperilaku sebagai preman.

Para diplomat yang bekerja di Konsulat Eropa di Tepi Barat sedikit kurang segan dibandingkan rekan-rekan mereka dalam operasi kepolisian. Para diplomat menyatakan “keprihatinan serius” pada bulan Juni ketika aktivis Nizar Banat meninggal setelah ditangkap oleh pasukan PA.

Para diplomat itu melakukan hal yang sama pada November tahun lalu, ketika Banat ditahan di kota Jericho, Tepi Barat.

Pernyataan November mereka tidak menyebutkan bahwa UE menasihati PA tentang bagaimana menjalankan penjara di Yerikho.

Materi yang tersedia untuk konsumsi publik akan membuat kita percaya bahwa tujuan UE adalah untuk memperbaiki kondisi di mana tahanan Palestina ditahan. Namun materi tidak menyertakan bukti bahwa perbaikan benar-benar sedang dilakukan.

Sampai bukti itu dapat diperoleh, pertanyaan harus diajukan tentang bagaimana Eropa telah membantu Mahmoud Abbas mengubah sebagian Tepi Barat menjadi "Negara Polisi" yang seenaknya bertindak represif terhadap warga Palestina berpikiran kritis dan selama ini tak henti "melawan" kesewenangan pasukan keamanan PA. []

David Cronin's Blog