Langsung ke konten utama

Akankah Tentara Zionis Israel Berhenti Bunuhi Warga Palestina?

Dengan meningkatnya jumlah warga Palestina yang dibunuh oleh tentara Israel di Tepi Barat yang diduduki, Kepala Staf Pasukan Pertahanan Israel (IDF), Letnan Jenderal Aviv Kochavi, memperingatkan tentara baru-baru ini agar tidak salah menilai ketika mereka menggunakan kekuatan mematikan selama bentrokan dengan warga Palestina atau ketika menyerbu rumah, ladang, dan desa mereka. Kochavi mengeluarkan peringatan tersebut selama pertemuan dengan komandan Komando Pusat IDF dan, menurut Haaretz, dia secara langsung dan jelas memerintahkan tentara untuk mengurangi jumlah warga Palestina yang terbunuh selama operasi.

Untuk mencapai ini, dia mengatakan kepada perwira yang lebih senior untuk terlibat dalam operasi tingkat bawah untuk memastikan bahwa perintahnya dilaksanakan dan konsekuensi fatal hanya dihasilkan dari keputusan yang diambil oleh jajaran senior. Ia juga menegaskan bahwa petugas yang tidak mengikuti aturan akan dihukum.

Konteksnya adalah, selama tiga bulan terakhir, tentara pendudukan Israel telah membunuh lebih dari 40 warga Palestina. Dalam beberapa kasus, pemukim ilegal mengambil senjata dari tentara dan menembaki warga Palestina. Dalam kasus lain, para pemukim ilegal menyerang warga Palestina sebelum meminta perlindungan kepada tentara, yang kemudian juga menyerang warga Palestina.

"Kami akan mendukung Anda ketika Anda bertindak sesuai perintah, tetapi kami tidak akan menerima pengecualian," kata Kochavi. "Kami akan mendukung Anda ketika Anda menggunakan penilaian Anda, bahkan jika ada kesalahan, tetapi kami tidak akan menerima kecerobohan."

Ini semua terlihat sangat positif, tetapi siapa yang memutuskan apa pesanannya? Apakah mereka ditulis dengan jelas dan sesuai dengan hak asasi manusia dan standar moral? Jika ada perintah dan aturan operasional seperti itu, seperti yang diklaim oleh tentara Israel, apa kriteria untuk memutuskan apakah seorang Palestina layak dibunuh atau tidak? Apakah nasib hidup-mati warga Palestina murni terletak pada keputusan tentara dan pemukim ilegal Israel? 

Lebih dari itu, dengan menyaksikan fakta massifnya aksi pembunuhan, tindakan represif dan pengusiran penduduk asli Palestina yang terjadi di wilayah pendudukan selama ini, akankah tentara Zionis Israel benar-benar serius untuk segera berhenti membunuhi warga Palestina? []