Langsung ke konten utama

Rezim Penjajah Israel Setujui Pembangunan 'Jalan Khusus' Pemukim Ilegal Yahudi Tepi Barat

Saluran ketujuh Israel melaporkan bahwa apa yang disebut administrasi sipil pada hari Rabu menyetujui perpanjangan jalan khusus pemukim nomor 55 di Utara Tepi Barat.

Menurut saluran Israel, persetujuan justru datang menyusul keberatan yang dibuat oleh petani Palestina, yang tanahnya akan disita karena perluasan jalan.

Perluasan jalan khusus pemukim ekstremis Yahudi, yang menghubungkan permukiman ilegal Kfar Saba dan permukiman di Utara Tepi Barat, akan berarti penyitaan 68 dunum tanah Palestina.

Persetujuan itu juga datang hanya satu hari sebelum pertemuan antara Perdana Menteri Israel, Naftali Bennett dan Presiden AS, Joe Biden.

Dalam nada yang sama, Haaretz melaporkan bahwa rezim pendudukan berencana untuk memperluas permukiman yang dekat dengan jalan, dengan membangun 5650 unit permukiman tambahan. []